Tuesday, September 30, 2008

Perutusan Eid Seorang Muslim

Allahuakbar! Allahuakbar! Allahuakbar! waliLlahilham

Telah berlalu sudah sebuah bulan penuh keberkatan. Bulan ibadah. Bulan perjuangan. Sarat dengan teladan dan pengajaran kearah membina keperibadian muslim yang unggul.

Madrasah Ramadhan telahpun berlalu pergi.

Kini Syawal pula tiba diiringi takbir kemenangan! Takbir yang akan terus memacu semangat para pelaungnya untuk membina istiqamah dan iltizam dalam beribadah sehingga berjumpa dengan ramadhan yang akan datang. Ya, syawal dipenuhi dengan kegembiraan, namun syawal juga perlu kita jadikan bulan muhasabah.

Sejauh mana tarbiyah yang kita lalui dalam ‘sekolah’ ramadhan berjaya membentuk kualiti diri? Mampukah kita meneruskan kualiti ibadah di bulan ramadhan dalam bulan syawal? Jika syawal tidak, masakan bulan yang berbaki 11 lagi sehingga ramadhan akan dating mampu kita usahakan?

Mawardi pernah kongsikan, kata-kata seorang ulama’:
“Jadilah hamba Allah, jangan jadi hamba ramadhan!”

Teringat peristiwa besar kewafatan RasuluLlah saw. Tika mana Nabi saw. Pergi meninggalkan ummatnya, ada mereka yang menerimanya tidak kurang pula mereka yang terlupa, nabi Muhammad saw. Itu juga manusia. ”siapa kata Nabi telah wafat akan aku pancung dengan pedang ini!” teriak Umar ra. Waktu inilah Saidina Abu Bakr memainkan peranannya menyatukan kaum muslimin.

وَمَا مُحَمَّدٌ إِلاَّ رَسُولٌ قَدْ خَلَتْ مِن قَبْلِهِ الرُّسُلُ أَفَإِن مَّاتَ أَوْ قُتِلَ انقَلَبْتُمْ عَلَى أَعْقَابِكُمْ وَمَن يَنقَلِبْ عَلَىَ عَقِبَيْهِ فَلَن يَضُرَّ اللّهَ شَيْئاً وَسَيَجْزِي اللّهُ الشَّاكِرِينَ

Ali-Imran:144
Dan Muhammad hanyalah seorang Rasul; sebelumnya telah berlalu beberapa rasul. Apakah jika dia wafat atau dibunuh, kamu berbalik kebelakang (murtad)? Barangsiapa berbalik ke belakang, maka ia tidak akan merugikan Allah sedikitpun. Allah akan memberi balasan kepada orang yang bersyukur.

Menurut asbab turunya ayat ini asalnya ketika perang uhud apabila tersebarnya berita palsu menyatakan bahawa Nabi saw telah wafat. Ayat ini jugalah yang digunakan Abu Bakr ra. Untuk mententeramkan kaum muslimin tika kewafatan Nabi saw.

Apa kaitannya? Sedah semestinya apabila kita menyatakan tentang ibadah, sesungguhnya ramdhan telahpun berlalu. Dan barangsiapa yang menjadi hamba ramadhan, dia pasti sudah berasa lega sewaktu takbir raya kedengaran..tamat sudah tempoh ’membaikkan’ diri, atau ada juga yang berasa susah..kerana sudah tiada lagi bulan untuk ibadah, terpaksa tunggu tahun akan datang. Merugilah mereka, dan moga kita dijauhkan dari tergolong di kalangan mereka.

Ramadhan adalah madrasah. Sekolah. Tempat kita belajar untuk meningkatkan kualiti diri. Meningkatkan taqwa. Mengumpul sebanyak-banyak perbekalan hidup. Tempoh mengumpulkan momentum beribadah tika tamat ’sekolah’ nanti. Itulah masanya untuk kita lihat semula kehidupan lalu, dan juga membina harapan untuk kehidupan akan datang. Jika harapan itu tamat dengan terlaungnya takbir, tamat sudah masa depan yang dipenuhi keredhaanNya.

Musuh itu telah kembali. Sebelum ini kita hanya sekadar bertumbuk dengan sang hawa nafsu, mulai esok, bukan, sejak maghrib tadi, kita akan bertumbuh dengan pasangannya juga. Takut kita kalah dalam perjuangan kerana tidak berjaya menundukkan sang hawa nafsu tika ramadhan. Kini tiba pula bantuan..sang syaitan. Sudah cukupkah perbekalan kita tika ramadhan? Jika belum, ingatlah, kita masih mampu untuk mengumpulkan kekuatan itu diluar ramadhan. Jangan berputus harap denganNya.

إِنَّ الْمُسْلِمِينَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِينَ وَالْمُؤْمِنَاتِ وَالْقَانِتِينَ وَالْقَانِتَاتِ وَالصَّادِقِينَ وَالصَّادِقَاتِ وَالصَّابِرِينَ وَالصَّابِرَاتِ وَالْخَاشِعِينَ وَالْخَاشِعَاتِ وَالْمُتَصَدِّقِينَ وَالْمُتَصَدِّقَاتِ وَالصَّائِمِينَ وَالصَّائِمَاتِ وَالْحَافِظِينَ فُرُوجَهُمْ وَالْحَافِظَاتِ وَالذَّاكِرِينَ اللَّهَ كَثِيراً وَالذَّاكِرَاتِ أَعَدَّ اللَّهُ لَهُم مَّغْفِرَةً وَأَجْراً عَظِيماً

Al-Ahzab: 35
Sesungguhnya laki-laki dan perempuan yang muslim, laki-laki dan perempuan yang mu'min, laki-laki dan perempuan yang tetap dalam ketaatannya, laki-laki dan perempuan yang benar, laki-laki dan perempuan yang sabar, laki-laki dan perempuan yang khusyu', laki-laki dan perempuan yang bersedekah, laki-laki dan perempuan yang berpuasa, laki-laki dan perempuan yang memelihara kehormatannya, laki-laki dan perempuan yang banyak menyebut (nama) Allah, Allah telah menyediakan untuk mereka ampunan dan pahala yang besar.

Semoga Allah menerima segala amal baik kita tika ramadhan dan terus mengekalkan kita dalam keredhaanNya. Moga Allah jumpakan kita lagi dengan ramadhan akan datang insyaAllah.

1 comment:

Mujahid Hasanuddin said...

subhanallah walhamdulillah wallahu akbar!!